Sales Boncengan

Ini adalah kisah hidupku terbaru. Rasanya semakin banyak kejadian aneh seperti ini semakin banyak hal yang bisa kutulis ya. Kali ini bercerita tentang sales girl yang kreatif (walau kerasa horor juga sih) yaitu nawarin kredit saat dibonceng target. Seperti apa ceritanya? Silahkan baca kelanjutannya di bawah ini.

Jalan Ceritanya

Kejadian ini bermula ketika aku ngebet beli batere cadangan untuk kamera Nikon AW110 ku. Akhirnya pulang dari kantor langsung ambil motor dan tancap gas ke mall ambassador, Jakarta. Sudah menjadi rahasia umum kalau jalan di depan Mall Ambassador itu selalu macet di saat pulang kantor. Jadi aku ga ambil jalan utama dan ambil jalan tikus persis di belakang Mall Ambassador. Untung di belakang mall itu ada parkiran liar sehingga bisa numpang parkir di situ.

Setelah urusan di mall selesai, langsung aku ambil motorku dari parkiran dengan harapan segera balik ke kosan. Baru saja ngeluarin motor dari parkiran, tiba-tiba ada ibu-ibu yang nyetop motorku dan nanya kemana arahku. Kurang lebih percakapan kami seperti ini…

Ibu : Dik, mau ke arah jalan depan Ambas ya?

Aku : Engga bu, saya lewat Kuningan soalnya jalur depan ambas pasti macet.

Ibu : Ya sudah deh saya numpang adik ya. Saya mau ke Kuningan aja

Aku : *ini ibu galau atau gimana sih* Sebenarnya ibu mau kemana?

Ibu : saya mau naik P20 aja, maklum nyoba2 jadi nyasar.

Aku : *antara percaya tak percaya* ya sudah naik aja bu.

Singkat kata, naik lah ibu itu ke atas motorku. Dan percakapan pun berlanjut di atas motor.

Ibu : adik pegawai bank ya?

Aku : *emang aku keliatan kayak pegawai bank ya?* oh bukan bu. Saya pegawai biasa

Ibu : adik kerja dimana?

Aku : itu di pasar

Ibu : oh di mall

Aku : bukan, itu ITC bukan Mall. Di pasarnya.

Ibu : oh toko baju.

Aku : *iyaaaaaaa* iya

Ibu : saya kerja di bank

Aku : oh, bank apa bu?

Ibu : bank apa aja

Aku : *apa lagi ini bank apa aja* bank apa itu bu?

Ibu : yah macem-macem, pokoknya saya perkreditan

Aku : *yo wes karepmu*

Ibu : adik punya slip gaji? Gaji 2.5 bisa dapet kredit 10 – 15 juta lho.

Aku : wah, saya kerja di toko bu. kalo slip gaji ya ga ada. Tapi kalo pemiliknya diminta bikinkan ya bisa aja

Ibu : oh, kalo toko kayak gitu saya ragu-ragu bisa dapet atau ga.

Aku : iya, susah ya.

…. dan selanjutnya basa-basi lain dari ibunya…

pas udah sampai kuningan.

Ibu : adik mau kemana?

Aku : kosan temen bu. di belakang gedung ini persis *plis jangan minta ikut ke kosan juga*

Ibu : oh ya sudah. Ini saya ada brosur kreditnya. Bawa aja. Siapa tau ibu-ibu di kantornya mau.

Aku : iya bu. Saya duluan ya. dada

Abis gitu langsung ngacir aku. Berhenti sebentar buat ngecek hape dan dompet yang Alhamdulillah aman. Terus lanjut sampe kosan.

Penutup

Yang gini ini nih yang bikin aku semakin susah buat percaya sama orang di kota. Kalau emang mau jualan, silahkan jualan. Jangan pura-pura butuh bantuan. Nanti kalau ada orang yang bener-bener butuh bantuan malah sudah tidak ada orang yang percaya.

Beda dengan pengalamanku dulu di daerah asalku. Ada orang nyetop di pinggir jalan masih berani kasih tebengan (walo tetep sedikit waswas). Walau ga kenal namun kalau jalurnya masih jalur aman (ramai orang maksudnya), masih bisa lah bantu orang dikit dikit. Dan kebetulan saat itu memang orang tersebut butuh bantuan tumpangan karena angkutan umum di daerahku masih sedikit jumlahnya.

Semoga saja orang-orang yang mengambil keuntungan dari belas kasihan orang lain tersebut segera sadar kalau secara tidak langsung mereka merugikan orang lain. Amiiin….

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s